Langsung ke konten utama

Bertahan Sakit, Melepaskan Sulit

Bertahan sakit, melepaskan sulit posisi yang nggak enak banget ya, mau bertahan tapi disakitin terus, dikecewain terus ujung-ujungnya makan hati. Mau melepaskan tapi sulit karena masih sayang sama dia, terlanjur nyaman sama dia dan takut nggak ada yang bisa buat kita nyaman dan buat kita bahagia kaya dia, duh bingung ya jadinya. :')

Masalah ini udah pernah gue alamin, kamu juga pasti udah pernah ngalamin atau malah lagi kamu rasain sekarang. Tapi tenang aja, kali ini gue akan share gimana cara ngadepin masalah yang satu ini, ya walaupun rada sok tau sih hehe.. tapi semoga bisa bermanfaat dan bisa jadi bahan pertimbangan kamu yang baca artikel ini atau yang langsung denger dari soundcloud gue.

Biasanya kalo gue punya masalah, masalahnya itu gue ajak kenalan dulu, kalo gak kenal gimana mau nyelesain masalahnya coba iya kan, pepatah juga bilang "Tak kenal maka tak sayang" tapi kali ini pepatahnya gue ubah "Tak kenal maka tak selesai" hehe. :)

Gimana cara kenalan sama masalahnya Fai.?

Kamu pasti bingung gimana cara kenalan sama masalah, tapi tenang gue kasih tau nih caranya. Masalah ini pasti ada di diri kamu sendiri bingung harus apa dan bingung harus gimana, jadi cara ngenalin masalahnya itu gampang, cukup ngomong sama diri sendiri, bilang "Hay masalah, kenapa kamu gini, kenapa kamu gitu, kenapa bisa gini, kenapa bisa gitu"  kaya tanya-tanya sama diri sendiri gitu hehe.. Nanti kalo udah kenal sama masalahnya pasti gampang untuk nyelesain dan cari solusinya.

Biasanya masalah yang utama itu adalah bingung harus apa, bertahan atau meninggalkan.. Hayo iya kan.? :)

Kalo udah kenal ngapain lagi Fai.?

Nah kalo udah kenal sama masalahnya sekarang tanya sama diri kamu sendiri, perasaan mana yang lebih besar: Rasa sakit.? atau Rasa bahagia.?  memang bingung sih lebih besar yang mana, biasanya yang udah numpuk itu rasa sakitnya, tapi sayangnya juga udah di hati, mana udah nyaman lagi. :)

Terus gimana dong Fai.?

Memang sih rasa bahagia itu udah kesimpen banget dihati, udah nyaman banget, udah banyak banget kenangan indahnya. Tapi apa iya kamu masih mau bertahan dengan dia yang udah nyakitin kamu berulang-ulang, mau sampe kapan dan mau berapa lagi kamu bertahan.?

Bingung ya kalo ditanya kaya gitu, kadang terlintas difikiran "Mau udah aja" tapi kalo difikir-fikir lagi perasaanya bilang "Udah nyaman loh sama dia, emang nanti setelah lepas dari dia lo akan bahagia dengan yang lain, takut nyesel juga, udah bertahan aja deh dan berdo'a semoga dia bisa berubah" hem.. kira-kira begitu deh dulu yang gue alamin, mungkin kalian juga kaya gitu. :)

Semua balik lagi ke kamu, tanya sama hati dan logika kamu. :)

Kaya gitu salah nggak sih Fai.?

Bertahan itu nggak salah kok malah itu hal yang bagus dan baik, tapi menurut gue ada hal yang lebih baik daripada itu.

Apa itu Fai.?

Hati kamu dan logika kamu, jangan gunain salah satu dong, gunain hati aja atau gunain logika aja. Logika sama hati itu harus seimbang, hati bilang ini-itu harus difikirin juga pake logika baik nggaknya, begitu juga sebaliknya logika bilang ini-itu harus disaring juga pake hati biar tau mana yang baik dan mana yang nggak.

Nah kalo udah bisa seimbang antara logika dan hati kamu, pasti kamu nggak akan bingung lagi buat nentuin keputusan. Kalo belum bisa nentuin keputusan juga pasti kamu masih lebih ngutamain perasaan dan gak berfikir pake logika kamu atau sebaliknya.

Terus gimana dong Fai.?

Intinya adalah:

1. Hati dan logika kamu itu harus seimbang, jangan berat sebelah. Karena kalo berat sebelah ya kaya gitu deh jadinya, bingung harus apa dan gimana.. :)

2. Jangan terburu-buru ambil keputusan, harus difikirin mateng-mateng pake hati dan logika, pertimbangin juga baik dan buruknya apa. :)

3. Jangan takut nyesel setelah ambil keputusan, orang baik pasti dapet orang yang baik. :)

4. Kalo memang harus meninggalkan, usahain dengan cara yang baik-baik dan jelasin alasannya apa ke dia. :)

Segitu aja deh sok taunya hehe, udah panjang lebar semoga bisa bermanfaat dan bisa membuka fikiran kamu dan semoga bisa membantu kamu buat nyelesaiin kebimbangan, kebingungan dan kegalauan kamu. :)

Komentar

  1. Ini yang lagi aku rasain bang, makasih untuk masukannya. :')

    BalasHapus
  2. Bener-bener posisi yg gak enak bang. makasih buat masukannya bang. :')

    BalasHapus
  3. Mantap bang, tpi gue bkn soal itu, tpi gpp intinya tetep sama bang..thanks bang masukannya ��

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kenapa cowok ngelupain mantannya cepet, sedangkan cewek lama.?

Kenapa cowok ngelupain mantannya cepet, sedangkan cewek lama.? Nggak ngerti udah berapa kali denger pertanyaan itu. Dari sahabat yang sering curhat, temen yang gagalmove on, sampe followers yang sering banget nanya masalah ini. Gue sabagai cowok jadi harus jelasin, yah karena capek jelasin dari awal terus ke setiap orang yang tanya, akhirnya gue putusin buat bahas masalah ini di artikel ke tiga ini. :)Ok kita mulai lagi sok taunya, hehe.. Banyak yang bilang Kenapa cowok ngelupain mantannya cepet, sedangkan cewek lama.?  itu karena cowok pake "Logika" sedangkan cewek pake "Perasaan"  itu gak salah tapi kamu pasti udah capek denger kata-kata itu dari setiap orang yang kamu tanya. Sedangkan kamu udah tau, bahkan dihati aja bilang "Hellow kalo itu, gue juga tau kali tanpa perlu lo kasih tau" , karena gue tau kamu butuh jawaban yang jelas dan bikin kamu ngerti, sampe kamu nggak bertanya-tanya lagi dalam hati, gue jelasin nih. :)Masalah awalnya kenangan.Kenapa …

Bumi, kamu dan langit

Bumi kamu adalah saksi bisu yang mendangar bisik ku terkhusus untuk langit, mungkin kamu sudah bosan mendengar suara bisik ku, bisik yang selalu aku ucapkan setiap kali mendekat kening ku padamu. Ada rasa bahagia saat aku bisikkan sosoknya padamu, seakan aku ingin terus berbagi cerita tentangnya. Tentang dia yang memiliki senyum manis yang selalu menjadi semangat baru untuk hariku. Iya kan bumi kamu mendengar bisik ku itu? 

Ini adalah pesan rahasia ya bumi, hanya kamu yang tau dan semoga langit mendengarnya. Aku sih yakin jika langit mendengarnya, yakin sekali jika langit mendengarkan apa yang selalu ku semogakan dan aku yakin sekali, jika langit akan segera menjawab semua bisik itu. 
Sebelum langit menjawab bisik itu, bantu aku mempersiapkan diri ya bumi. Selalu ingatkan aku terus meminta kepada langit, selalu ingatkan aku terus berbisik kepada mu, selalu buat aku rindu mendekatkan keningku padamu. Bantu aku mempersiapkan segalanya sebelum aku menemuinya dan menjeputnya dengan rest…