Langsung ke konten utama

Kenapa cowok ngelupain mantannya cepet, sedangkan cewek lama.?

Kenapa cowok ngelupain mantannya cepet, sedangkan cewek lama.? Nggak ngerti udah berapa kali denger pertanyaan itu. Dari sahabat yang sering curhat, temen yang gagal move on, sampe followers yang sering banget nanya masalah ini. Gue sabagai cowok jadi harus jelasin, yah karena capek jelasin dari awal terus ke setiap orang yang tanya, akhirnya gue putusin buat bahas masalah ini di artikel ke tiga ini. :)

Ok kita mulai lagi sok taunya, hehe.. Banyak yang bilang Kenapa cowok ngelupain mantannya cepet, sedangkan cewek lama.?  itu karena cowok pake "Logika" sedangkan cewek pake "Perasaan"  itu gak salah tapi kamu pasti udah capek denger kata-kata itu dari setiap orang yang kamu tanya. Sedangkan kamu udah tau, bahkan dihati aja bilang "Hellow kalo itu, gue juga tau kali tanpa perlu lo kasih tau" , karena gue tau kamu butuh jawaban yang jelas dan bikin kamu ngerti, sampe kamu nggak bertanya-tanya lagi dalam hati, gue jelasin nih. :)

Masalah awalnya kenangan.

Kenapa gue bilang masalah awalnya kenangan, itu karena kenangan dibuat atau datang dari si cowok, kebanyakan cowok yang ngajak jalan ceweknya duluan, ngajak makan, ngasih hadiah, etc. Jarang kan cewek yang bikin kenangan duluan, atau menciptakan kenangan yang akan selalu diinget sama si cowok. Yah itu alami lah, cewek nunggu dan cowok yang memulai, gue tau kalo kamu gengsi buat gitu duluan, takut gak di hargain dan kayaknya kalo gitu nggak banget. :)

Karena yang buat kenangan si cowok, jadi dia akan mudah melupakan dibanding dia yang menerima kenangan kaya si cewek. Contoh kecil: kalo kamu punya temen yang sering jahilin kamu, pasti kamu akan selalu inget sama kejahilan dia, sedangkan dia pasti akan lupa kalo dia pernah jahilin kamu. :)

Diliat dari masalah putusnya.

Kalo diliat dari masalah putusnya, kebanyakan yang mutusin duluan adalah si cewek. Alasannya sih karena sicowok: mulai berubah, nggak perhatian, cuek, kasar, selingkuh, etc. Sedangkan kalo cowok kaya gitu, itu tanda kalo dia udah nggak nyaman lagi sama kamu, entah ada yang lain atau udah capek sama aturan yang kamu buat atau mungkin juga karena dia ngerasa udah capek sama sikap kamu.

Nah, karena masalah itu biasanya si cewek ngerasa bersalah karena udah mutusin cowoknya duluan, dan ngerasa susah buat ngelupain cowoknya. Akhirnya sang mantan akan selalu di kepoin dan dicari tau kabarnya, sampe-sampe nyesek sendiri karena dia tau kalo cowoknya udah lupa sama dia, sedangkan dia selalu inget kenangan yang udah pernah dikasih cowoknya.

Kalo cowok udah ngerasa nggak nyaman, jadi dia akan mudah melupakan dibanding cewek. Nah karena cewek masih nyaman, tapi kesel sama sikap cowoknya akhirnya dia mutusin cowoknya duluan. Tapi tenang cowok juga punya perasaan kok, dia itu sebenernya nggak lupa dan dia masih inget kok sama kenangan yang dulu, hanya aja cowok lebih menggunakan logikanya dan nggak mau larut dalam masalalu, akhirnya dia terlihat lebih cepat melupakan dibanding cewek.

Solusinya.

Gue yakin bagian ini yang paling kamu tunggu-tunggu. Hehe,

1. Masalalu itu nggak perlu dilupakan tapi kamu jadikan pelajaran buat bekal kedepan. :)

2. Stop kepo in dia, cari tau tentang dia dan pengen tau dia gimana. :)

3. life must go on, jangan cuma mikirin masalah yang itu-itu aja. :)

4. Cari kegiatan, biar kamu nggak terlalu mikirin yang namanya mantan. :)

5. Jangan terlalu usaha buat ngelupain mantan, karena kalo kamu usaha justru malah bikin kamu makin inget. :)

Komentar

  1. Keren banget bang, makasih udh kasih pencerahan. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, iya sama-sama. Alhamdulilah kalo membantu. :)

      Hapus
  2. kak? kerenzzz bgt dahhh<3

    BalasHapus
  3. Kalo misalnya trnyata yg bkin kenangan si cwe dn yg mutusin si cwo itu gmn ? Knp susah move on'nya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hidup hanya sekali jd gunakan baik munkin jngan mikirin mantan ..masa depan aja kita okkgod bless yo

      Hapus
  4. Yaa cowok lebih mengutamakan logikanya drpd perasaannya:')

    BalasHapus
  5. Thanks yaah bermanfaat banget sumpah

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Bertahan Sakit, Melepaskan Sulit

Bertahan sakit, melepaskan sulit posisi yang nggak enak banget ya, mau bertahan tapi disakitin terus, dikecewain terus ujung-ujungnya makan hati. Mau melepaskan tapi sulit karena masih sayang sama dia, terlanjur nyaman sama dia dan takut nggak ada yang bisa buat kita nyaman dan buat kita bahagia kaya dia, duh bingung ya jadinya. :')Masalah ini udah pernah gue alamin, kamu juga pasti udah pernah ngalamin atau malah lagi kamu rasain sekarang. Tapi tenang aja, kali ini gue akan share gimana cara ngadepin masalah yang satu ini, ya walaupun rada sok tau sih hehe.. tapi semoga bisa bermanfaat dan bisa jadi bahan pertimbangan kamu yang baca artikel ini atau yang langsung denger dari soundcloud gue.Biasanya kalo gue punya masalah, masalahnya itu gue ajak kenalan dulu, kalo gak kenal gimana mau nyelesain masalahnya coba iya kan, pepatah juga bilang "Tak kenal maka tak sayang" tapi kali ini pepatahnya gue ubah "Tak kenal maka tak selesai" hehe. :)Gimana cara kenalan sama…

Untuk kamu

Untuk kamu sosok yang sangat aku nantikan, bagian dari setiap do'a yang aku panjatkan, cerminan dari diri ini dan nama yang memang telah tertuliskan di yaumul mahfudz.
Siapakah gerangan kamu? Aku tunggu, kamu tak kunjung datang. Aku cari, takut salah menemukan. Aku diam, dalam kegelisahan. Aku bingung apa sebenarnya yang harus aku lakukan. Ragu dalam diam, gelisah dalam berjuang dan takut dalam harapan.

Jika benar kamu itu adalah kamu, semoga kita disegerakan dalam ibadah yang sangat aku nantikan. Dimana kamu dan aku dipertemukan, diikrarkan, dihalalkan, dan kamu dan aku menjalani ibadah menuju impian, hidup kekal dalam keabadian meninggalkan tempat persinggahan.
Membangun bahagia bersama kamu, menjalani suka duka bersama. Sesulit apapun nanti, aku tidak peduli, sesulit apapun itu akan kita hadapi bersama bukan? Separuh agamaku.
Akankah kamu juga menantikan apa yang aku nantikan? Akankah kamu khawatirkan apa yang aku khawatirkan? Apa kamu takut juga pada sekedar harapan? Jika ka…