Jumat, 03 Oktober 2014

Tidakkah kamu sadar

Oke artikel kali ini mungkin sok taunya level tinggi, karena kali ini gue mau kamu mikir dan bener-bener mau kamu sadar. Kenapa kaya gitu, alasannya sih simple karena gue udah cape denger kamu nggak bisa move on. Apalagi dengan alasan yang menurut gue nggak banget. Walau sok taunya gue ini pasti akan menimbulkan banyak hujatan atau hinaan, tapi setidaknya buat kamu yang berfikir akan tau manfaat dari artikel gue ini.

Tidakkah kamu sadar.?

Siapasih orang yang kamu fikirin, orang yang buat kamu galau, orang yang selalu kamu tangisin tiap malem, orang yang selalu muncul dalam ingatan kamu.

Gue tau dia memang seseorang yang sangat berarti mungkin buat hidup kamu. Udah banyak kenangan indah yang kamu laluin bareng dia. Ada banyak hal dan faktor yang buat kamu susah buat ngelupain dia, dan masih ada banyak alasan sampe kamu sedih, galau, dan gak bisa ngelupain dia.

Tidakkah kamu sadar.?

Dia memang kenangan, dia memang masa indah, dia dulu memang seseorang yang sangat berarti buat hidup kamu. Tapi liat keadaan sekarang, kamu bukan siapa-siapa dia lagi, melainkan hanya seseorang masalalu yang berharap masalalu itu terulang lagi yang hal itu (entah terjadi atau nggak) berharap akan hal yang nggak pasti.

Tidakkah kamu sadar.?

Seberapa menderitanya diri kamu karena mikirin masalah itu. Nggak kasian sama diri sendiri.? nggak kasian sama perasaan sendiri.? Mikirin seseorang yang belum tentu mikirin kamu apa lagi perasaan kamu. Gunain juga tuh logika kamu, ngegalauin Ibu, Ayah, Kakak, Adik, Keluarga aja nggak segitunya. Kamu itu nangis, sedih, galauin seseorang yang udah nyakitin kamu.

Tidakkah kamu sadar.?

Semakinkamu larut dalam kesedihan, semakin kamu larut dalam rasa kecewa akan menimbulkan komplikasi pada hati kamu dan itu akan berakibat nggak baik buat fisik dan fikiran kamu. Itu gara-gara siapa.? gara-gara orang yang udah nyakitin kamu, tapi apa kenyataanya, kamu nggak bisa move dari dia.

Bukannya gue selalu nyalahin dia, tapi setidaknya gue mau kamu ngerti. Hidup kamu itu masih panjang, masih jauh, masadepan kamu juga harus jelas. Jangan sibuk ngegalauin, sedihin orang yang kaya gitu. Toh kalo dia jodoh kamu dia akan balik lagi ke kamu, jangan terlalu difikirin, diribetin, dirasain. Anggep aja ini semua cobaan biar kamu jadi kuat dan dewasa dalam menyikapi semua masalah.

Tidakkah kamu sadar.?

Akan ada banyak hambatan kalo kamu terlalu terpuruk dalam rasa bersalah, atau dalam rasa kehilangan dia. Inget ini: "Tuhan udah nyiapin seseorang yang bener-bener baik buat kamu" jadi jangan terlalu pusingin dia yang udah pergi. Liat tuh, dia aja udah bahagia. Kenapa kamu masih sedih, bahagia juga dong, senyum dong, semangat dong. :)

Tidakkah kamu sadar.?

Selama ini kamu udah menyiksa diri sendiri, karena kamu galau, sedih, nangis. Sekarang waktunya untuk move, sekarang waktunya menatap kedepan, sekarang waktunya jadi kamu yang kuat, sekarang waktunya kamu jadi seseorang yang selalu bahagia, sekarang waktunya untuk senyum, sekarang waktunya untuk bangkit.

Udahan sedihnya, udahan galaunya, udahan nangisnya, udahan terpuruknya. Percaya sama janji Tuhan, terima kenyataan, selalu berfikiran positif. Itu yang akan membuat kamu jadi kuat.

Mulai detik ini kamu udah janji sama diri sendiri, kalo kamu akan serius dalam meraih masa depan dan janji nggak akan sedih karena orang kaya dia. Gue yakin sekarang kamu udah mulai belajar dan berfikir, semoga artikel ini bermanfaat dan bisa membantu. :)